Search

nur lailyana

…to share another magic with you…

Month

January 2013

Gue Cinta.. :) -Stay Cool-

Image

Jarum jam diangka tiga lebih 15 menit, sore. Gue sampek di rumah tercinta, masuk di kamar tersayang. Terhampar di sebuah kasur yang empuk, menurut gue. Nian yang masih bareng sama gue saat ini, mengikuti langkah keren gue. Banting tubuh ke kasur. Nian kan emang gitu, dia udah gue anggep sebagai sodara gue sendiri. Saking akrabnya.
5L gue dapet hari ini, yaa.. lemah, letih, lesu, lelah, lunglai. Gimana enggak, di perjalanan pulang dari sekolah tadi, gue liat Kak Naga. Tersenyum penuh arti, tertawa berseri-seri. Oh God! Manis banget senyumnya. Gue pingin liat senyum itu setiap harinya. Gue juga pingin denger suara tawa renyah dia setiap saat.
Tapi mungkin nggak sih? Dia ketawa gara-gara gue? Dia senyum karena gue? Bukan gara-gara cewek itu. Please, tell me more.. “Please tell me more Yan…”, rengekan gue yang jelek abis dengan khayal yang besarnya udah lebih dari kamar gue. “Apaan sih maksud lo Cin? Gue kagak ngarti sama omongan lo.”, jawaban yang gue nggak percaya.
“Ahh.. lo jahat banget sih Yan. Gue patah hati.”, lugas.
” Hohoho.. Cinta Annisa Pertiwi patah hati?”, Nian nghela nafas, “Udah biasa kali Cin? Hahaha”, lanjutnya yang sumpah nyesek abis gue dengernya.
“Woy Niiaan! Wah jahat lo ye? Kalo yang ini beneran Yan, gue serasa ditusuk-tusuk pakek pisaau.. yang rasanya tuh.. sakiiiit banget. Lebih dari sekedar sakit yang pernah gue alamin. Hahaha.”, tawa gue membahana ke seluruh penjuru dunia. Haha ๐Ÿ˜€ Gue emang orang yang lagi patah hati, tapi kayaknya gue malah menjurus ke orang alay ya? Hah, nggak papalah ๐Ÿ˜€ , hidup tanpa ke’alay’an itu nggak menarik kalok menurut gue.
“Teruslah berikhtiar ya Mba Cinta. Gue yakin, lo pasti dapet yang terbaik nantinya.”, ujar Nian with her smile, that I think is annoying.

Ya, Kak Naga tadi pulang sama seorang cewek, dengan mobilnya yang super keren itu. Dia ketawa-ketawa sama cewek itu pula. Sepengetahuan gue, cewek itu bukan kakak kelas, dan dia juga bukan siswi angkatan gue. Terus siapa dong? Gue tebak sih cewek itu adalahย  adek kelas gue. Mungkin. Tapi gue belum tau siapa nama adek kelas yang udah bikin Kak Naga gue jadi manis kayak gitu. Stay cool. “Hummh.”, gue hirup semua oksigen yang bisa gue hirup dan gue hembuskan perlahan-lahan. Gosh! Gue harus selidikin itu! Haah! Capek.

nb: To be continued ๐Ÿ˜‰

^_^

Advertisements

Gue Cinta.. :) – Sahabat dan Beliau-

Image

Kriiiiiiing…. Suara nyaring bel tanda masuk sekolah telah diluncurkan. Untungnya gue bisa on time ngelewatin gerbang sekolah yang super serem kalo’ udah nutup.”Hupt~”, hembusan nafas gue yang so softly. Haha ๐Ÿ˜€

“Ciin… tumben lo?”, tanya Nian yang sebenernya nggak gue ngerti. So pasti gue nanya balik dong, “Maksud lo Yan?”.ย “Tumben lo nggak telat?”, raut wajah yang menurut gue agak nyadis si sebenernya. Gue nyengir, dan yaah.. maklumlah, baru diinstall pentium 3, dan itupun nggak genep. Hhe ๐Ÿ™‚ makasih.

Nahh… Nian adalah temen gue. Yang sangat sangat sangat deket sama gue, nglebihin… siapapun kali ya. Jelas, karena gue bareng dia itu sehari ada, nggak kurang dari 9 jam. Bisa lo bayangin? Nggak kurang dari 9 jam? So pasti, bisa lebih dari itukan? Nama lengkap Nian adalah Niansa Anugerah Putri. Mau lebih kenal sama dia? Hubungin aja nomer berikut ini.

Nian : 081234567888

Lo bisa pegang kata-kata gue, kalo’ itu nomer palsu mas mba sekalian.

Temen sebangku gue, siapa lagi kalo’ bukan Nian. Yap, selalu seperti itu dari gue SMP kelas 8, sampek sekarang. Menurut lo besen nggak sih? Dan itu murni ketidak sengajaan. Waw. Tapi jujur, gue nggak ngrasa bosen dengan hal itu. Entah kenapa.

***

“Lo tau nggak Yan? Tadi gue ketemu Kak Nagaa..”, bisik gue di tengah heningnya pelajaran Bu Watik guru fisika yang baik hatinya minta ampun. Bayangin aja, kalo’ kita nggak memperhatikan pelajarannya tu nggak masalah. Kita nggak ngerjain PR? apalagi itu, nggak masalah sama sekali. Cuman kita harus diem, kelas harus hening. Baikkan beliau ini? Karena kebaikan hatinya inilah, murid-murid dari beliau termasuk gue ini, selalu memperhatikan apa yang beliau bicarakan dan sampaikan. Hah, mujarab bener ya taktiknya. Tapi itulah kenyataanya.

“Hey.. ketemu atau cuma ngliat mba Cinta?”, jawab Nian yang serius dengan pelajarannya. Nian emang gitu, selalu konsen kalok udah nyangkut sama pelajaran. Tapi di luar itu, dia bisa asiik berat. “Iya ya, gue cuman liat doang Yan..”, sedih hati gue denger jawaban Nian, yang sebenernya sih sangat benar.

“Sssttt!”, Yodas, sang ketua kelas yang tiba-tiba ikutan nimbrung di tengah hancurnya angan gue yang udah melambung sampek langit ke tujuh. Tapi gue cuma bales dengan senyum terpait gue. Padahal gue nggak keras-keras banget deh ngomongnya. Udah sampek bisik-berbisik pula. Masih aja kedengeran ya? Itulah kesetiaan kawan-kawan gue terhadap Ibu Watik sang guru fisika.

nb : To be continued ๐Ÿ˜‰

^_^

Gue Cinta.. :)

BeFunky_jhda

Wohoo… Hay..! Nama gue Cinta Annisa Pertiwi, panggil aja gue Cinta. Biasanya orang-orang suka kan sama nama gue itu? Haha ๐Ÿ˜€ Cuman kalo’ orang-orang yang sensi, ya nggak suka sama nama gue. No problem deh ya, terserah orang dan lo, lo semua mau suka ataupun enggak sama nama gue. Nggak masalah bro…

Hari ini masih hujan. Iyalah, masih musim hujan juga kali. Dingin. Dan gue harus ngerjain kewajiban gue sebagai seorang pelajar yang teladan. Hmm, pendapat gue doang ituuh. Gue murid SMA 27, yang sekarang menginjak kelas 11. Ngga kecil banget dan dan nggak tua-tua amat kan yaa..

Yap. Capcus ke sekolah.

“Kiiriii pak sopiir..”, teriakan gue yang ngagetin semua orang di angkutan ini. “Mbaa, biasa aja dong ngomongnya.”, ucap seorang ibuk-ibuk penjual sayur yang ikutan kaget, dan gue, nyengir doang.

Gue turun dari angkutan umum itu, melangkahkan kaki, untuk sampai di tanah pijakan ibu pertiwi. Eitts, belum gue sampek nginjek tanah, pemandangan yang soooo beautiful nyamperin gue. Bagai halilintar yang ullallaa.. Kak Naga…, batin gue. Dengan bawaannya yang super duper keren minta ampun. Yah, BMW Z4 mamen.. itupun menurut gue ya. Entah kalo’ lo mau bilang biasa aja, atau malah nggak level, cuman buat gue, itu lebih dari cetar membahana badaaaaii! Ullalaa…

Byuuur! Belum kelar tu ngliatin Kak Naga, halilintar beneran udah nyamperin gue. Perlu gue ingetin, masih hujan mba mas sekalian. Hhah, nasib.

nb: To be continued ๐Ÿ˜‰

^_^

Dibikin Repot Payung..!

BeFunky_UnitedColors_2

7 Januari 2013. Pagi ini hujan telah mengguyur kota ku. Hm… Kota Wonosobo yang Asri, yang sekarang diguyur hujan. Jalanan terlihat sepi. Sebagian orang memilih untuk tetap di rumah, menghabiskan waktu ditemani secangkir teh yang hangat juga camilan yang hangat pula, enak yaa. Namun berbeda dengan aku dan orang-orang yang diharuskan untuk bekerja dan bersekolah. Tidak ada perintah yang berbunyi, jika cuaca cerah, berangkat sekolah, jika hujan turun, sekolah libur. Atau, jika cuaca cerah, harus ke kantor, jika hujan turun, bersantailah di rumah.ย Terlalu dimanjakan sepertinya.

“Anna berangkat yaa… Assalamu’alaikum…”, pamitku pergi ke sekolah. Bapak mengantarkanku keluar rumah, hingga aku mendapatkan angkot. Dibawanya payung besar, agar aku tak terkena satu tetespun dari tetesan hujan lebat ini. Menunggu angkot yang tak kunjung muncul.

Terlihat angkot dari kejauhan, perlahan mendekat. Tangan ku lambai-lambaikan sebagai tanda aku akan menaiki angkot itu. Angkot itupun alhamdulillah berhenti. Lega. Aku pamit pada Bapak, dan mencium tangannya (salim) sembari memberi salam, “Assalamu’alaikum.”, aku pun berangkat. Naik angkot. Angkotnya agak penuh, beruntung aku masih dapat tempat duduk, walaupun mepet tetap bersyukur. ๐Ÿ™‚

Sunyi, tidak ada satu orang pun yang berbincang di angkot ini. Kanan..Kiri.. aku sama sekali tidak mengenal satu pun orang yang ada di angkot ini. Ku alihkan pandanganku ke luar jendela, hujan masih setia dengan kota ini. Terbesit dalam benakku, habis ini aku harus jalan kaki, ngluarin payung nggak ya?ย  Ya Allah.. Anna mohon.. tolong redakan hujan ini, tolong hentikan hujan inii.. biar Anna bisa sampe’ sekolah, tanpa kebasahan, tanpa ngluarin payung Ya Allah.. please…ย Do’a ku tulus. Kalian pasti berpikir kenapa kayaknya aku susah banget untuk menggunakan alat yang namanya payung? Jawabannya, entah. Aku juga tidak tau. Aku malas mengeluarkan payung, sumpah malas. Kalau boleh dibilang, “Cius aku males.”

Perjalanan naik angkot hampir selesai, dan itu artinya sebentar lagi aku harus berjalan kaki menuju sekolahku. Aku binguung, hujan belum reda sama sekali. Dalam hati, aku membuat suatu pilihan, pilihan yang sama sekali aku tak ingin memilihnya. Aku harus ujan-ujanan? Atau ngeluarin payung?

__Angkot ini pun berhenti, aku belum mengeluarkan payung dari dalam tas ku. “Oke.. mendingan turun dulu dari angkot, habis itu liat apa yang terjadi..Haha”, pikirku yang amat aneh.

Selembar kertas yang telah disahkan oleh Bank Indonesia, dan diberi nama uang bernominalkan seribu rupiah aku berikan pada pak sopir, dengan setulus hatiku. Aku berbalik arah, menatap sekitar. Masih hujan. Aku harus bergegas menuju tempat untuk berteduh sebentar.

Lamaa…. dan hujan pun ternyata masih sangat setia. Melihat sekitar, kanan..kiri.. Eih! Itu temanku! Disana ada salah satu temanku! daaann…. dia bawa payung! Ya, ini jawaban atas do’aku. Ingin aku berteriak, sujud syukur, atau mungkin lompat sampai ke langit ke tujuh. Namun sepertinya tidak bisa. Arrgh! Aku menghampirinya dan mengobrol basa-basi untuk mencairkan suasana. Hm… Walaupun tidak begitu akrab, setidaknya aku bisa nebeng payung sama dia. Jadi aku nggak kehujanan.. dan aku nggak harus ngluarin payung.

Satu kata. Alhamdulillah…. ๐Ÿ™‚

nb: nggak100%nyata

^_^

Hey you, !

Halo pagi, siang, sore, malem, atau kapan saja kalian baca blog akuh. ๐Ÿ˜‰
salam kenal, dan selamat berselancarr….
^_^

Up ↑