Image

Kriiiiiiing…. Suara nyaring bel tanda masuk sekolah telah diluncurkan. Untungnya gue bisa on time ngelewatin gerbang sekolah yang super serem kalo’ udah nutup.”Hupt~”, hembusan nafas gue yang so softly. Haha 😀

“Ciin… tumben lo?”, tanya Nian yang sebenernya nggak gue ngerti. So pasti gue nanya balik dong, “Maksud lo Yan?”. “Tumben lo nggak telat?”, raut wajah yang menurut gue agak nyadis si sebenernya. Gue nyengir, dan yaah.. maklumlah, baru diinstall pentium 3, dan itupun nggak genep. Hhe 🙂 makasih.

Nahh… Nian adalah temen gue. Yang sangat sangat sangat deket sama gue, nglebihin… siapapun kali ya. Jelas, karena gue bareng dia itu sehari ada, nggak kurang dari 9 jam. Bisa lo bayangin? Nggak kurang dari 9 jam? So pasti, bisa lebih dari itukan? Nama lengkap Nian adalah Niansa Anugerah Putri. Mau lebih kenal sama dia? Hubungin aja nomer berikut ini.

Nian : 081234567888

Lo bisa pegang kata-kata gue, kalo’ itu nomer palsu mas mba sekalian.

Temen sebangku gue, siapa lagi kalo’ bukan Nian. Yap, selalu seperti itu dari gue SMP kelas 8, sampek sekarang. Menurut lo besen nggak sih? Dan itu murni ketidak sengajaan. Waw. Tapi jujur, gue nggak ngrasa bosen dengan hal itu. Entah kenapa.

***

“Lo tau nggak Yan? Tadi gue ketemu Kak Nagaa..”, bisik gue di tengah heningnya pelajaran Bu Watik guru fisika yang baik hatinya minta ampun. Bayangin aja, kalo’ kita nggak memperhatikan pelajarannya tu nggak masalah. Kita nggak ngerjain PR? apalagi itu, nggak masalah sama sekali. Cuman kita harus diem, kelas harus hening. Baikkan beliau ini? Karena kebaikan hatinya inilah, murid-murid dari beliau termasuk gue ini, selalu memperhatikan apa yang beliau bicarakan dan sampaikan. Hah, mujarab bener ya taktiknya. Tapi itulah kenyataanya.

“Hey.. ketemu atau cuma ngliat mba Cinta?”, jawab Nian yang serius dengan pelajarannya. Nian emang gitu, selalu konsen kalok udah nyangkut sama pelajaran. Tapi di luar itu, dia bisa asiik berat. “Iya ya, gue cuman liat doang Yan..”, sedih hati gue denger jawaban Nian, yang sebenernya sih sangat benar.

“Sssttt!”, Yodas, sang ketua kelas yang tiba-tiba ikutan nimbrung di tengah hancurnya angan gue yang udah melambung sampek langit ke tujuh. Tapi gue cuma bales dengan senyum terpait gue. Padahal gue nggak keras-keras banget deh ngomongnya. Udah sampek bisik-berbisik pula. Masih aja kedengeran ya? Itulah kesetiaan kawan-kawan gue terhadap Ibu Watik sang guru fisika.

nb : To be continued 😉

^_^

Advertisements