Image

Jarum jam diangka tiga lebih 15 menit, sore. Gue sampek di rumah tercinta, masuk di kamar tersayang. Terhampar di sebuah kasur yang empuk, menurut gue. Nian yang masih bareng sama gue saat ini, mengikuti langkah keren gue. Banting tubuh ke kasur. Nian kan emang gitu, dia udah gue anggep sebagai sodara gue sendiri. Saking akrabnya.
5L gue dapet hari ini, yaa.. lemah, letih, lesu, lelah, lunglai. Gimana enggak, di perjalanan pulang dari sekolah tadi, gue liat Kak Naga. Tersenyum penuh arti, tertawa berseri-seri. Oh God! Manis banget senyumnya. Gue pingin liat senyum itu setiap harinya. Gue juga pingin denger suara tawa renyah dia setiap saat.
Tapi mungkin nggak sih? Dia ketawa gara-gara gue? Dia senyum karena gue? Bukan gara-gara cewek itu. Please, tell me more.. “Please tell me more Yan…”, rengekan gue yang jelek abis dengan khayal yang besarnya udah lebih dari kamar gue. “Apaan sih maksud lo Cin? Gue kagak ngarti sama omongan lo.”, jawaban yang gue nggak percaya.
“Ahh.. lo jahat banget sih Yan. Gue patah hati.”, lugas.
” Hohoho.. Cinta Annisa Pertiwi patah hati?”, Nian nghela nafas, “Udah biasa kali Cin? Hahaha”, lanjutnya yang sumpah nyesek abis gue dengernya.
“Woy Niiaan! Wah jahat lo ye? Kalo yang ini beneran Yan, gue serasa ditusuk-tusuk pakek pisaau.. yang rasanya tuh.. sakiiiit banget. Lebih dari sekedar sakit yang pernah gue alamin. Hahaha.”, tawa gue membahana ke seluruh penjuru dunia. Haha 😀 Gue emang orang yang lagi patah hati, tapi kayaknya gue malah menjurus ke orang alay ya? Hah, nggak papalah 😀 , hidup tanpa ke’alay’an itu nggak menarik kalok menurut gue.
“Teruslah berikhtiar ya Mba Cinta. Gue yakin, lo pasti dapet yang terbaik nantinya.”, ujar Nian with her smile, that I think is annoying.

Ya, Kak Naga tadi pulang sama seorang cewek, dengan mobilnya yang super keren itu. Dia ketawa-ketawa sama cewek itu pula. Sepengetahuan gue, cewek itu bukan kakak kelas, dan dia juga bukan siswi angkatan gue. Terus siapa dong? Gue tebak sih cewek itu adalah  adek kelas gue. Mungkin. Tapi gue belum tau siapa nama adek kelas yang udah bikin Kak Naga gue jadi manis kayak gitu. Stay cool. “Hummh.”, gue hirup semua oksigen yang bisa gue hirup dan gue hembuskan perlahan-lahan. Gosh! Gue harus selidikin itu! Haah! Capek.

nb: To be continued 😉

^_^

Advertisements